Mudeng ra Mudeng

Nama

Posted in Tak Berkategori by nDuk on 25 Maret 2012

Libur panjang gini di rumah aja, apa gak suntuk kau?

Gak lah, kan dikawani si Cery sama Flasy, semua suntukku ilang sampek moyang-moyangnya.

Cery? Flasy? Kawan barumu ya? Kok gak kau kenalkan sama aku, orang mana mereka itu?

Yang betul aja kau ini, masa kau gak kenal sih? Mereka itu gak orang mana-mana, Si Cery itu, ini nih netbook sekenku ini, trus kalau si Flasy, ini, yang lagi nyolok di samping si Cery, ini loh, modem. Mereka ini ku beli dari hasil puasa mutih.

Hiyalah, netbook sama modem rupanya. Kayak cewek aja kau ini, barang-barang kau kasi nama segala. Etapi, hebat juga kau ya bisa punya barang macam gitu, maulah aku kau ajari puasa mutih.

Yakin kau? Ini puasa mutih bukan sembarang puasa, butuh keteguhan hati yang benar-benar buat ngelakuinnya. Aku aja sampek 3 tahun puasanya, bayangin, selama 3 tahun aku cuma makan nasi berlauk kerupuk dan minumnya selalu air putih, bisa kau?

Halah kau ini! Itu sih namanya ngirit buat ditabung. Eh, kemarin waktu ku kirim sms soal kawan kita yang gak jadi ngilang itu kok gak kau balas sih?. Gak punya pulsa kau ya?

O, itu, udah ku baca kok. Maaf gak ku balas, masih agak malas aku berhubungan sama si Qity.

Bah?! Qity? Siapa lagi tuh, cewek mana itu?

Itu loh Si Qity, henpon buatan cina seharga 300 ribu yang kubeli pake cara nyicil selama 3 bulan, masih sebulan lagi cicilannya, mau bayarin kau?

Enak kali kau. Kau ini paling cuma ecek-ecek aja gak punya uang, padahal semalam yang kutengoknya kau beli kalung untuk cewekmu yang dari kampung seberang itu.

Hahaha.. macam gak tau aja kau ini,  mana mungkin aku bisa beli kalung emas, jual semua segala macam gigiku pun mana mungkin bisa ku beli itu barang. Cari yang simple aja, ku belikan yang imitasian, peduli hantulah, yang penting sama kuning!.

Gilak kau! Nanti kalau cewekmu itu tau macam mana, gak ngeri kau?

Kecil lah, perkara gampang itu, kita cari perempuan lain. Memangnya cuma dia aja perempuan yang idup di bumi ini, perlu kau tau, Beyonce sama Rihana aja rela duel buat ngerebutin aku.

Mukak kayak kau gitu? Percaya diri kali lah kau ini.

Jangan sepele kau samaku, diliat dari segala sudut juga nampak kok kalau aku ini ganteng kayak si Bretpit, artis dari negeri yang punya patung bawa buku sama pegang obor itu.

Iyalah aku percaya, biar cepat. Aku ke sini ini mau minjam sepatumu, besok sore ada lomba voly antar kampung.

Bilang lah dari tadi, mau minjam Spoty aja banyak kali bacritmu. (banyak cerita)

Bukan, bukan minjam Spoty, tapi mau minjam sepatu.

Iya, si Spoty itu nama sepatuku, tuh ada di luar, belum ku mandikan dia sudah sebulan ini, kau lah yang mandikan biar keliatan ganteng dikit dia, tapi talinya udah ilang entah kemana dibawak tikus keknya. Kau pake tali pastik aja lah buat ngikatnya nanti.

Jelek kali lah kalau pake tali plastik, gak apa-apa, nanti biar ku pinjam tali sepatu sekolah adikku.

Tuh! Nanti ambil di luar sepatunya. Parah kali kau ini, sepatu pake minjam-minjam segala.

BC kau ini, banyak cakap! ikat pinggangku aja belum kau pulangkan sampek sekarang. Aku jadi ginikan gara-gara utang pisang goreng yang kau makan dulu waktu kelas 5 SD sampai sekarang belum kau bayar.

Hahaha… kau pun bc kali lah, padahal dulukan kita sama-sama ngutil di warungnya wak Dasimah. Kau bilang cuma makan 2, padahal kau abis 4!, belum lagi yang kau masukkan ke dalam kantongmu. Hahaha…

Hahaha… iya, iya, masih ingat aja kau rupanya sama wak Dasimah. Eh, malam ini gak ikut kau ke rumah bang Mika?

Kayaknya aku gak bisa ikut, si Levy lagi sakit.

Ya ampun, aku kok gak tau kalau dia sakit, sakit apa dia?

Gak gitu ngawatirin sih, tapi lumayan parah kayaknya, butuh banyak jahitan, nha…nanti sore mau ku bawa dia.

Sampek dijahit? Kasihan si Levy, parah kali ya? Kecelakaan dimana dia? Atau, kau yang nunjang si Levy? soalnya kok kau pulak yang sibuk bawa dia berobat?

Bukan si Levy yang itu… tapi ini loh, si Levy, satu-satunya celana jeans kesayanganku, ku buat koyak dia  waktu ku pake buat manjat pagar rumah depan itu, biasalah bantuin cewek bukain pintu.

Ampoon…benar kurang kerjaan kali kau ini, segala macam kau kasi nama, malas pulak aku lama-lama dengarnya.

Sekalian aku mau bawak si Jacky juga.

Jacky? Nama apamu pulak itu?! Macam kalilah kau ini!.

Itu jaketku yang juga koyak sedikit karna tersangkut di ujungnya pagar cewek depan rumah itu. Kau pernah ada liat si Tocy gak? Lagi kecarian aku ini.

Tocy? Apa lagi tuh?

Tocy, topi yang sering ku pake kemana-mana, rencananya mau kurendam dia sebelum ku cuci, gak taunya dari semalam-semalam gak ada ku liat dianya, mati lah aku kalau si Tocy ilang betulan, bisa kurang kadar kegantenganku ini. Ngomong-ngomong, akhir-akhir ini kau pernah jalan sama si Rudy gak?

Rudy? Apa pulak tuh? Upilmu yang pada gantung itu ya?

Hush! Jangan sembarangan kau, yang itu namanya Pily, si Rudy itu loh temen kita yang minggu lalu pulang merantau dari Malaysia, enak kali bah kalau keluar sama dia, semua dia yang bayar.

Dasar gak modal kau ini! Udah ah, aku pulang dulu, capek juga dengerin segala barang yang kau kasi nama itu.

Ya udah, pulang sana kau! Eh nyet, itu sepatu ada di luar jangan lupa kau bawa.

Tujuanku kan memang itu, mana mungkin aku lupa, njing!.

 .

Sebuah dialog suka-suka semau saya, bagi yang mafhum silahkan ambil kesimpulan masing-masing .*Saya sih sangat mafhum kalau dialog macam urap gini cuma satu kesimpulan yang bisa diambil, dialog ini pantas untuk direkomendasikan! direkomendasikan untuk tidak layak baca maksudnya 😀

Iklan

10 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. LJ said, on 25 Maret 2012 at 21:58

    Cery dan Flasy.. nama yang sangat manis.
    ***
    Biasa itu 😎

  2. LJ said, on 25 Maret 2012 at 21:59

    belum baca sampai selesai,
    tapi pastinya tulisan ini menyegarkan.
    saya yakin itu..!
    ***
    Duh, Nyai…sebaiknya rasa yakin yang Nyai punya simpan saja ke dalam celengan bambu, di sana akan lebih aman *opo toh iki?

  3. LJ said, on 25 Maret 2012 at 22:01

    saya masih ragu,
    apakah sebaiknya baca sampai selesai
    atau cukup baca sampai baris ketiga saja..?
    ***
    Jika saya yang menjadi diri Nyai, begitu membaca judulnya saja sudah barang tentu tidak akan saya baca lagi. Begitulah… 😎

  4. LJ said, on 25 Maret 2012 at 22:04

    mau komen lagi tapi kuatir dikira BC..
    ***
    Nyai merasa BC? Berak Celana, gitu? 😆

  5. Oyen said, on 26 Maret 2012 at 11:10

    Bah!
    ***
    Beh!

    • Oyen said, on 26 Maret 2012 at 11:12

      mo bilang getu ajah susah amat masuknya… gambar pandanya jadi aneh begeto 😦
      ***
      Begh! tau cuma mau bilang gitu aja mending tak kunci di kamar aja tadi :P, ada aturan main baru dari dedengkot wp, buk, wis weruh? nDuk durung je 😀

  6. nDa said, on 26 Maret 2012 at 11:12

    itu yang punya Cery dan Flasy, bc kali lah.
    ***
    Ente kenal? atau merasa kenal?

  7. Berburu Senyuman A Ling « LJ.returns said, on 26 Maret 2012 at 11:18

    […] pampers yang kayaknya sudah kepenuhan, lumayan membuat foto ini makin artistik. #ini foto buat bieLung […]

  8. mylitleusagi said, on 30 Maret 2012 at 20:33

    penngen kenalan sama si levy 😀
    ***
    Heleh, si KK ono2 wae

  9. Berburu Senyuman A Ling « LJ.returns said, on 19 September 2014 at 21:53

    […] diaper yang kayaknya sudah kepenuhan, lumayan membuat foto ini makin artistik. #ini foto buat bieLung […]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: